Senin, 09 April 2012

Kaidah Pemenggalan Kata


1.       Pendahuluan
Bahasa  Indonesia sebagaimana tercantum dalam UUD 1945 merupakan bahasa Nasional yang digunakan di seluruh wilayah Indonesia. Bahasa Indonesia sendiri memiliki dua kedudukan, yakni sebagai bahasa Nasional dan sebagai bahasa Negara (Bahasa Indonesia Akademik untuk Perguruan Tinggi. 2011:2-3). Kedudukan bahasa Indonesia sebagai bahasa Nasional dan bahasa Negara memiliki fungsi yang berbeda, akan tetapi fungsi utama dari bahasa Indonesia adalah sebagai alat komunikasi di dalam kehidupan manusia dalam bermasyarakat (Bahasa Indonesia Akademik untuk Perguruan Tinggi. 2011:2-3). Sebagai bahasa komunikasi, bahasa Indonesia memiliki ragam bahasa. Ragam bahasa inilah yang memunculkan berbagai variasi pemakaian bahasa. Hal ini terjadi karena pamakai bahasa memerlukan alat komunikasi yang sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada. Permasalahan inilah yang menjadikan adanya perbedaan pandangan dan persepsi dalam bahasa berdasarkan kaidah-kaidah ketatabahasaaan ataupun kaidah kekosakataan. Perbedaan pandangan dan pemakaian bahasa dalam mengungkapkan ide dan pikiran tersebut perlu dikaji berdasarkan pedoman yang ada. Masalah tersebut salah satunya adalah pemenggalan kata. Di dalam penulisan artikel ataupun berita banyak sekali kesalahan-kesalahan dalam pemenggalan kata. Contohnya saja kata dengan, dipenggal menjadi den – gan, dan banyak sekali kesalahan-kesalahan dalam pemenggalan kata. Untuk itulah perlu adanya pengecekan ulang dan perlu dilakukan penelusuran berdasarkan kaidah yang berlaku, selain itu perlu adanya pembelajaran tentang kaidah-kaidah pemenggalan kata yang sesuai dengan buku Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan terbitan Pusat Bahasa Depdiknas dan PT Intan Pariwara tahun 2003 dan sesuai dengan kaidah pemenggalan dalam bahasa Indonesia.

2.       Pemenggalan Kata
Pemenggalan yang dikenal juga dengan istilah hyphenation yakni tanda horizontal kecil yang memisahkan dua atau lebih elemen dari sebuah kata yang terpecah atau tanda pemisah di akhir baris.  Ada beberapa penyebab dari pemenggalan kata dalam sebuah tulisan, seperti karena berpindah baris yang disebabkan oleh ruang untuk kata tersebut tidak cukup atau telah habis, sehingga harus berpindah ke baris setelahnya (Bahasa Indonesia Akademik Untuk Perguruan Tinggi. 2011 : 18). Ada beberapa ketentuan dalam pemenggalan kata yang sesuai dengan buku Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan terbitan Pusat Bahasa Depdiknas dan PT Intan Pariwara tahun 2003 dan kaidah pemenggalan kata dalam bahasa Indonesia, yakni sebagai berikut.

1.      Pada setiap suku kata yang merupakan hasil dari pemenggalan harus terdapat huruf vokal (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. 2003:3-5).
2.      Pemenggalan kata pada kata dasar, dapat dilakukan dengan melihat ketentuan-ketentuan sebagai berikut : (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. 2003:3-5).
a.            Apabila di dalam kata terdapat dua huruf  vokal yang berurutan, pemenggalannya dilakukan diantara dua huruf vokal tersebut.
Misalnya :
Yang benar                                                     yang salah
~ Bu – ah                                                       ~ bua – h  
~ Ma – in                                                        ~ mai – n
~ Bu – at                                                        ~ bua – t
~ Su – a – tu                                                   ~ sua – tu
~ Mu – a – ra                                                  ~ mua – ra
~ Ke – lu – ar                                                 ~ ke – luar
Adapun dua huruf vokal yang tidak dapat dipisahkan, karena memiliki satu bunyi, yakni huruf diftong, seperti : au, ai, oi. Seperti dalam kata:
Yang benar                                                     yang salah            
~ Au – la                                                        ~ a – u – la
~ Sau – da – ra                                               ~ sa – u – da – ra
~ Pan – dai                                                     ~ pan – da – i
~ Pan – tai                                                      ~ pan – ta – i
~ Am – boi                                                     ~ am – bo – i


b.           Apabila di dalam kata terdapat dua huruf konsonan yang berurutan, pemenggalan dilakukan diantara dua huruf konsonan tersebut.
Misalnya :
Yang benar                                                     yang salah
~ Ap – ril                                                        ~ a – pril
~ Man – di                                                     ~ ma – ndi
~ Mit – ra                                                       ~ mi – tra
~ Prog – ram                                                  ~ pro – gram
~ Rak – yat                                                    ~ raky – at
~ Pen – ting                                                    ~ pent – ing
c.            Jika di antara kata ada tiga buah huruf konsonan atau lebih yang berurutan, pemenggalan dilakukan di antara huruf konsonan yang pertama dan yang kedua.
Misalnya :
Yang benar                                                     yang salah
~ Ben – trok                                                   ~ bent – rok
~ In – stru – men                                            ~ ins – tru – men
~ Ul – tra                                                        ~ ult – ra
~ In – fra                                                        ~ inf – ra
    Adapun dua huruf konsonan yang berurutan atau lebih yang berurutan yang memiliki satu bunyi tidak dapat dipenggal.
Misalnya :
Yang benar                                                     yang salah
~ Ba – nyak                                                    ~ ban – yak
~ De – ngan                                                   ~ den - gan
~ Ikh – las                                                      ~ ik – hlas
~ Makh – luk                                                  ~ ak – hluk
~ Masy – hur                                                  ~ mas – yhur
d.          Apabila di dalam sebuah kata terdapat huruf konsonan di antara huruf vokal, pemenggalan dilakukan sebelum huruf konsonan.
Misalnya :
Yang benar                                                    yang salah
~ Ba – pak                                                     ~ bap – ak
~ La – wan                                                     ~ law – an
~ Se – ring                                                     ~ ser – ing
~ Da – pat                                                      ~ dap – at
e.           Apabila setelah melakukan pemenggalan terdapat satu satu huruf vokal dalam satu suku kata, pemenggalan tidak boleh dilakukan.
Misalnya :
Yang benar                                                    yang salah
~ Itu                                                               ~ i – tu
~ Aku                                                             ~ a – ku
~ Ingin                                                           ~ i – ngin
~ Amat                                                           ~ a – mat

3.             Pemenggalan kata pada kata yang berimbuhan, seperti imbuhan awalan, imbuhan akhiran dan imbuhan bersisipan, dapat dilakukan dengan melihat ketentuan-ketentuan sebagai berikut : (pedoman umum ejaan bahasa indonesia yang disempurnakan. 2003:3-5).
a.             Apabila di dalam kata tersebut kata dasarnya tidak mengalami perubahan, pemenggalan dapat dilakukan dengan melihat langkah-langkah di bawah ini :
1.    Memisahkan imbuhan awalan, akhiran ataupun partikel dari kata dasar, kecuali imbuhan akhiran – i.
Misalnya :
~ Berasal menjadi ber – asal
~ Membantu menjadi mem – bantu
~ Tahunan menjadi tahun - an
~ Sambutan menjadi sambut – an
~ Makanan menjadi makan – an
~ Terlindungi menjadi ter – lindungi
~ Melebihi menjadi me – lebihi
2.        Setelah memisahkan imbuhan dari kata dasar, pemenggalan dapat dilakukan pada kata dasar tersebut sesuai dengan ketentuan-ketentuan sebelumnya.
Seperti :
~ Ber – asal
~ Mem – ban – tu
~ Ta – hun – an
~ Sam – but – an
~ Ma – kan – an
~ Ter – lin – dungi
~ Me – le – bi – hi
    Dari langkah-langkah di atas, masih banyak contoh pemenggalan kata yang salah.
Seperti :
Yang benar                                                     yang salah
~ Ber – asal                                                    ~ be – ra – sal
~ Mem – ban – tu                                           ~ me – mban – tu
~ Ta – hun – an                                              ~ ta – hu – nan
~ Sam – but – an                                            ~ sam – bu – tan
~ Ma – kan – an                                             ~ ma – ka – nan
~ Ter – li dungi                                              ~ ter – lin – dung – i
~ Me – le – bi – hi                                          ~ Me – le – bih - i
b.            Apabila di dalam kata tersebut kata dasarnya mengalami perubahan, pemenggalan dapat dilakukan dengan melihat langkah-langkah di bawah ini :
1.      Memisahkan imbuhan dengan kata dasar yang telah mengalami perubahan, kecuali imbuhan akhiran -i.
Misalnya :
~ Menyapu menjadi me – nyapu
~ Memakai menjadi me – makai
~ Menutup menjadi me – nutup
~ Menolong menjadi me – nolong
~ Mengasihi menjadi me – ngasihi
~ Menyalahi menjadi me - nyalahi
2.          Setelah memisahkan imbuhan dari kata dasa yang telah mengalami perubahan, pemenggalan dapat dilakukan pada kata dasar tersebut sesuai dengan ketentuan-ketentuan sebelumnya.
Seperti :
~ Me – nya – pu
~ Me – ma – kai
~ Me – nu – tup
~ Me – no – long
~ Me – nga – si – hi
~ Me – nya – la - hi
    Dari langkah-langkah di atas, masih banyak contoh pemenggalan kata yang salah. Seperti :
Yang benar                                                     yang salah
~ Me – nya – pu                                             ~ meny – a – pu
~ Me – ma – kai                                             ~ mem – a – kai
~ Me – nu – tup                                             ~ men – u – tup
~ Me – no – long                                            ~ men – o – long
~ Me – nga si – hi                                          ~ meng – asih – i
~ Me – nya – la – hi                                       ~ menya – lah – i
c.           Apabila kata yang berimbuhan adalah imbuhan bersisipan, ketentuan dalam memenggal sama dengan ketentuan memenggal kata dasar.
Misalnya :
Yang benar                                                      yang salah
~ Ge – li – gi                                                   ~ gel – igi
~ Ge – me – tar                                               ~ gem – etar
~ Ki – ner – ja                                                 ~ kin – erja

4.      Apabila sebuah kata terdiri atas dua unsur atau lebih, pemenggalan dapat dilakukan dengan langkah-langkah di bawah ini : (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. 2003:3-5).
1.          Memisahkan unsur-unsur yang terdapat dalam kata tersebut.
Misalnya :
~ Biografi menjadi bio – grafi
~ Introspeksi menjadi intro – speksi
~ Infrastruktur menjadi infra – stuktur
2.          Setelah memisahkan unsur-unsur tersebut, masing-masing unsur dapat dipenggal sesuai dengan ketentuan pemenggalan pada kata dasar.
Seperti :
~ Bi – o – gra – fi
~ In – tro – spek – si
~ In – fra – struk - tur
    Dari langkah-langkah di atas, masih banyak contoh pemenggalan kata yang salah. Seperti :
Yang benar                                                     yang salah
~ Bi – o – gra – fi                                           ~ bio – graf – i
~ In – tro – spek – si                                      ~ in – tros – peks – i
~ In – fra – struk – tur                                   ~ in – fras – truk tur

5.            Apabila di dalam kata terdapat bentuk –trans, pemenggalannya dapat dilakukan dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut : (http://www.scribd.com/doc/35842380/Kaidah-Pemenggalan-Kata-Dalam-Bahasa-Indonesia).



1.           Jika trans- merupakan bagian dari kata dasar, pemenggalannya dilakukan dengan mengikuti pola pemenggalan kata dasar.
Misalnya :
Yang benar                                                    yang salah
~ Tran – si – si                                               ~ trans – isi
~ Tran – sit                                                     ~ trans – it
2.          Jika trans- bukan bagian dari kata dasar dan merupakan unsur gabungan, pemenggalannya dapat dilakukan di antara kata trans- dengan kata dasar lainnya.
Misalnya :
Yang benar                                                     yang salah
~  Trans – mi – gra – si                                   ~ tran – smi – gra – si
~ Trans – ak – si                                              ~ tran – sak – si
~ Trans – fu – si                                              ~ tran – sfu – si

6.             Pemenggalan kata-kata yang berasal dari bahasa Arab yang mengandung ain dan hamzah yang didahului oleh huruf konsonan tidak dapat dipenggal sesuai dengan ketentuan-ketentuan sebelumnya.Misalnya :
Yang benar                                                            yang salah
~ Al – qur – an                                                      ~ Al – qu – ran
~ Jum – at                                                             ~ ju – mat
~ Bid – ah                                                             ~ bi – dah
~ Mut – ah                                                            ~ mu - tah
 
3.       Penutup
      Dari uraian di atas maka dapat disimpulkan sebagai berikut.
1.         Di dalam pemenggalan kata yang benar terdapat banyak ketentuan yang diatur dalam buku Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan dan yang diatur dalam kaidah pemenggalan kata dalam bahasa Indonesia.
2.        Ternyata masih banyak kesalahan dalam cara pemenggalan kata di dalam penulisan, seperti di dalam penulisan berita, artikel di majalah, koran ataupun media-media lainnya.
Dari beberapa kesimpulan di atas penulis dapat memberikan saran agar mahasiswa yang nantinya menjadi generasi penerus bangsa hendaknya mempelajari ketentuan-ketentuan atau kaidah penulisan kata bahasa Indonesia yang benar, seperti ketentuan atau kaidah pemenggalan kata salah satunya, sehingga setelah mahasiswa mengerti dan memahami ketentuan-ketentuan dalam pemenggalan kata diharapkan mampu mengaplikasikan atau menerapkan dalam kegiatan sehari-hari ataupun di dalam kegiatan perkuliahan. Selain itu, diharapkan juga mahasiswa mampu memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang kaidah-kaidah penulisan kata bahasa Indonesia yang benar.

 
Daftar Pustaka

Sukarta, I Nengah dkk.2011. Bahasa Indonesia Akademik untuk Perguruan Tinggi. Denpasar:    Udayana University Pres




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar